#inkWent to SOLO

Desember 11, 2016 7 Comments A+ a-


Berhubung ada nikahan temen kantor di Yogya, kita bener – bener mempertimbangkan untukke Yogya sekalian liburan tapi ternyata tiketnya udah keburu mahal dan wisata Yogya yang kita belum pernah itu jauh harus naik mobil dulu. Selain Yogya yang deket mana ya? Akhirnya kita pilih Solo yang katanya udah keren sejak Pak Jokowi menjabat wali kota-nya. Let’s check! (intinya ga jadi ke nikahan, malah jalan-jalan)

No hassle ticket
Jaman sekarang udah ga jaman banget bingung mesen tiket. Kita pesen tiket pesawat untuk Sabtu pagi di malam Kamis sambil makan malem di Pecel Bu Vesti Barito yang di Antasari. Kita coba pesen dari mobile apps Panorama Tours yang katanya lagi ada promo kartu kredit mandiri, diskon + cicilan 0%.

Shout out to Panorama, apps nya suka nge-bug kita sempet beberapa kali gagal dan harus pilih  ulang penerbangan dan input data diri lalu dibandingkan situs serupa lainnya plus biaya adminnya  jatohnya jadi cukup mahal. Diskonnya ga kerasa.

Untuk hotel kita pesan dari Traveloka. Megaland Hotel di Jalan Slamet Riyadi bintang 4, harganya 300ribuan, lokasi strategis, dan ternyata kamarnya cukup besar. Kamar mandinya juga gede banget.

What to do In Solo
#Day 1
Kita sampai cukup pagi di Solo, sekitar jam 7. Jadi hal pertama yang dicari adalah sarapan. Berhubung masih muter-muter jadi kita ganjel dulu pake Dunkin Donut yang beli di bandara terminal kedatangan.

Sarapan Nasi Liwet Bu Parmi
Mungkin beliau-lah Bu Parmi
20 menit dari Bandara kita turun di Halte Slamet Riyadi letaknya di perempatan jalan arah ke alun - alun, ada di kiri jalan pas di perempatan deket Stasiun Purwosari. Satu porsi nasi liwet cukup besar, ada 1 telur rebus bulet dan suwiran ayam yang jelas citarasanya asin cocok lah buat lidah lidah yang ga suka manis. Harga 1 porsi Rp. 10 Ribu dan minum teh manis panas Rp. 2 Ribu. Yang jual Ibu udah agak senior tapi baik banget. Enaaaak...
Mantap!
Check In di Megaland Hotel Slamet Riyadi
Menurutku buat yang pingin jalan - jalan, nginep di hotel ini cocok banget. Letaknya di tengah - tengah dan di seberangnya juga ada Halte BST jadi aman kalau mau kemana mana. Yang jelas sih harga emang miring dan kamarnya beneran luas. Karena baru jam 10 kita belum bisa check in akhirnya titip barang - barang terus siap jalan - jalan.

Jalan kaki ke Stadion Manahan Solo
Stadion Manahan, Solo
Destinasi pertama, larena belum terlalu panas kita pilih jalan kaki aja ke Stadion Manahan, sekitar 15 menit dari hotel. Sabtu pagi lumayan rame sama yang olahraga dan jajan - jajan. Sayang ga bisa masuk ke dalem  stadion karena lagi steril untuk besoknya dipakai pertandingan. Niatnya pingin beli yang semacam kupat tahu tapi kok ga ada yang enak ya keliatannya.

Jalan kaki ke Taman Balekambang

Dari Stadion Manahan jalan agak ke atas untuk menuju Taman Balekambang, memang tempatnya rada tersembunyi di belakang kantor Pemda dan LP. Ada 2 bagian di taman ini, taman air dan taman pepohonan. Di Taman Air, itu ada getek buat nyebrang untuk liat mini zoo, tapi sebenernya kita tinggal puterin kolamnya aja sih kalau mau nyebrang. Sayang mini zoo nya kurang terawat, ada burung Meraknya juga loh padahal. Oya masuknya gratis.
Hello
Jalan kaki ke Lapangan Kota Barat
Penasaran nyari Markobar (Martabak Kota Barat punya anaknya Pak Jokowi) yang ternyata jualannya malem kalau di sini, di pinggir jalan. Akhirnya melipirlah kita lewat SD Kota Barat, nemu telor harganya Rp. 2 Ribu satu wadah isi 6. Belinya antri sama anak SD.

Jalan kaki ke Taman Sri Wedari


Jalan kaki ke Museum Radya Pustaka
Lokasinya persis di samping Taman Sri Wedari.
Fakta #1 merupakan museum tertua di Indonesia.
Fakta #2 diresmikan langsung oleh Bung Karno.
Udah baru tau itu aja.


Jalan kaki di Solo tuh enak, trotoarnya gede banget. Orchard aja kalah loh.

Udah menyengat nih panasnya, sekitar jam 12 kita lanjut ke Kraton karena BST lama banget akhirnya kita naik becak.
siapin uang 20rb-an buat becak

Kraton Kasunanan Surakarta
Tiket masuk: Rp. 10 Ribu dan waspada banyak abang becak yang nawarin muter2 pake becak tapi agak mahal, mending jalan sendiri aja. Aku pilih baca - baca dulu info di Google biar abis itu bisa jelasin, dia suka nanya tapi males baca soalnya. Karena persiapan 1 Suro, Kraton dibersihin dan banyak area yang ditutup. Kita pingin nonton tapi sayangnya perayaan 1 Suro-nya Senin dini hari, kita udah keburu pulang.
Bagian depan Kraton ditutup lagi renovasi, jadi kita masuk lewat belakang


Ngemil Leker depan Kraton
Jajan beli Leker di depan Kraton Rp. 5 ribu dapet 3, agak dingin sih. Rasa jauh lebih enak (Leker Paimo yang di Semarang).


Makan siang Tengkleng di Pasar Klewer
Jadi Bu Edi apa Mbak Tri
Ini nih makanan hits yang harus didatengin kalo ke Solo, lokasinya pas di bawah Gapura Pasar Klewer dan baru buka jam 13. Siap siap kipas karena panasnya pol. Buat yang gasuka jeroan, bisa makan nasi sama kuahnya, udah enak banget. Harga per porsi Rp. 25 ribu.

maaf foto goyang, mabok makan tengkleng 
Jalan kaki ke Pasar Klewer
Tinggal nyebrang dari kios tengkleng, liat-liat batik banyak banget pilihannya. Dan tentunya harganya murah, asal jago nawar.

Jalan kaki ke Benteng Vastenburg
Sayangnya ga dibuka, dikunci. Dalemnya ga bisa diliat sama sekali. dan kalo liat dari Google, emang ga bisa masuk juga. Batere kamera udah abis kita berubah haluan pake kamera hp buat dokumentasi.


Jalan kaki ke Puro Mangkunegaran
Karena lagi persiapan 1 Suro museum sebenarnya ditutup dan sedang dalam renovasi, tapi kita bilang mau liat liat bentar, alhamdulillah-nya diperbolehkan foto foto dikit.

Karena pegel dan mendung banget kita balik ke hotel naik becak. Hujan besar banget, kita kuyub sampe hotel. Lelaaaah....

Makan malem di Susu Shijack
Lokasinya di belakang Benteng Vastenburg. Kita jalan menyusuri Galabo yang jam abis maghrib gitu masih sepi dan gelap banget. Menyusuri Galabo yang gelap - nyebrang - Susu Shijack ada di kanan jalan. Menu utama di Susu Shijack adalah susu tentunya dan kalau makanannya itu sebagian besar makanan angkringan (kalo di Solo ngomongnya wedhangan), porsi nasinya imut kayak nasi kucing gitu. Disini makanannya udah dihidang, jadi tinggal ambil ambil aja dan untuk angetinnya bisa dibakar/ digoreng. Anti mainstream, kita pilih dibakar. Sayangnya walaupun udah dibakar, tetep kurang anget. Lumayan sih rasanya, ya rasa angkringan. Kita fotonya pake kamera hp

Jalan jalan di Ngarsopuro Night Market
Dari Benteng Vastenburg ke Ngarsopuro kita jalan kaki aja. Soalnya BST udah ga beroperasi dan males naik becak, mahal. Kita menyusuri Jalan Slamet Riyadi, yang ternyata banyak banget wedhangan. Kita ga sempet foto - foto disini karena cukup penuh orang. Dagannya bervariasi mulai sabun hias sampai batik dan pastinya ada juga jajanan sosis dan kacang rebus. Kita beli kacang, biar kayak Cinta dan Rangga.

Jajan Markobar
Kita penasaran sama martabak anaknya Jokowi, akhirnya kita mampir ke gerainya yang deket Solo Grand Mall. Masuk ke gang sebelah Solo Grand Mall dan gerainya ada di kanan jalan. Kita pesan yang lengkap ovomaltine - nutella - silverqueen - keju. Ya sesuai lah ya sama rasa martabak hits, biasa aja dan agak mahal. Gerainya ga ada ac nya, jadi ya cukup panas. Setelahnya kita kembali ke hotel untuk memulai Minggu pagi di Solo.

#Day 2
FYI di Minggu pagi sepanjang Jalan Slamet Riyadi diadakan Car Free Day jadi BST dan kendaraan lainnya dilarang berlalu lalang. So, seperti biasa kita berjalan kaki.

Sarapan Soto Ayam Pak Haji Surono
Niat awal kita mau makan pecel, tapi ternyata tutup karena keliatannya rame jadi kita mampir saja disini. Lokasinya di Jalan Soka 2, kalau jalan kaki nyebrang dari Taman Sri Wedari terus belok kanan di Jalan Soka 2 nanti restoran ada di kiri jalan. Tempatnya lumayan hits buat sarapan, rame banget soalnya dan rame juga sama orang cina, penelitian kita sih kalo banyak orang cina tandanya makanannya enak. Enak sih memang, sotonya asin dan bening dengan suwiran ayam diatasnya. Yang enak lagi itu adalah paru gorengnya, kriuk kriuk banget. Keluar dari sini kayak sauna karena sotonya panas dan tempatnya juga memang panas. Entah kenapa ya kalau di Solo itu, makanannya jeroan semua mulai dari tengkleng - wedhangan - soto dan nasinya portugal. Masih pagi nih, kita harus kulik abis Solo.

Naik BST ke Pasar Gedhe
Naik dari halte Taman Sriwedari, di haltenya kosong sih... tapi waktu masuk BST nya penuhnya minta ampun. Banyak geng Ibu-Ibu yang mau ke Pasar Gedhe. Tujuan kita ke Pasar Gedhe mau jajan tahok sama es dawet, terus pingin foto gaya-gaya di Pasar haha. Sambil rekam video liat-liat isi pasar, tapi ternyata yang dagang pada ngeliatin yaudah kita matiin soalnya malu.

Jajan Es Dawet dan Tahok
Siang-siang panas emang enak cari yang seger seger. Hasil googling dan tanya tanya orang maka pilihan jatuh di Es Dawet Bu Siswo, bolak balik di luar kita cari dimana ini Es Dawetnya eh ternyata lokasinya ada di dalem pasar, gampang kok dicarinya.
Seger !

Yes beres nge-Dawet lanjut kita jelajah Pasar Gedhe, muter-muter sampai bolak-balik depan belakang dan akhirnya beli kipas karena cukup panas biar bisa sambil gegeber. Setelah puas keliling di Pasar Gedhe dan udah bingung mau ngapain lagi disini akhirnya kita bersiap menuju destinasi berikutnya, Kebon Binatang Jurug!

Tapi sebelum itu kita ga lupa buat nyicipin Tahok, nyari Tahok yang ngehits ternyata tutup jadi akhirnya coba aja Tahok yang di pinggir jalan, enak dan hangat ya ternyata rasanya. Mungkin yang hits juga sama aja.
jajan tahok di depan Pasar Gedhe
Naik BST ke Kebun Binatang Taman Jurug

Karena masih cukup pagi, kita mau lanjut ke Kebun Binatang. Kali ini nunggu BST nya lama banget sekitar 20 menitan mungkin karena rute mau balik ke terminal ujungnya, mungkin. Kita turunnya ga pas di kebun binatangnya banget, tapi deket lah jalan ke kebun binatangnya. Cukup ramai di hari Minggu, lagi ada promo sayangnya ga berlaku buat hari Minggu jadi kita bayar full. Lagi - lagi kita ga sempet foto foto karena lumayan rame orangnya jadi pakai hp aja fotonya. Yang unik ada burung merak, pas ditontonin orang dia kembangin sayapnya bagus banget dan karena ramai ditepuk tanganin dia makin seneng. Sayangnya agak kurang bersih, banyak anak kecil yang pipis sembarangan.
Kebun Binatang Jurug

Jalan kaki ke Tugu Lilin
Kita sambung lagi perjalanan balik ke Jalan Slamet Riyadi naik BST. Siangnya hujan deras kita bawa payung cuma 1 jadi takut kuyub karena baju udah ngepas dan kita udah check out jadi kita berteduh di Toga Mas selama kira kira 20 menit. Udah reda tuh, kita baru berdiri, eh deres lagi jadi kita duduk lagi. Setelah reda beneran kita jalan cari makan mau cari Es Gempol Plered. Lagi jalan kaki, di kiri jalan seberangnya Warung Steak berdirilah Tugu Lilin. Oh jadi ini Tugu Lilin Solo itu, dengan semangat kita langsung dokumentasikan, foto foto.





Makan siang Warung Mie Toprak dan Es Gempol Plered
Hasil Googling kayaknya kok es gempol plered menggoda banget yaa akhirnya kita datengin. Lokasi di Jalan Dr Wahidin ada di kanan jalan. Kita pilih makan disini karena sepertinya meyakinkan banyak keluarga yang makan disini. Kita pilih semua yang ada di menu. Mie Toprak - ketoprak tanpa bumbu kacang yang dikasih kuah, Sup Galantin - campuran ayam wortel diolah seperti rolade. Dua  - duanya pakai kuah kaldu yang sama, nasi putih, dan tidak lupa pesan es gempol plered. Es gempol plered ini tidak terlalu manis dan entah kenapa kurang seger. Kita lebih suka es dawet yang di Pasar Gedhe tadi.
Es Gempol Plered, dari warnanya sih kurang menarik yaa haha

kiri - sup galantin, kanan - mie toprak

Mampir di Paragon Mall Solo
Udah kenyang makan siang rasanya kurang afdol kalau ga ke mall paling hits di Solo, iya ga sih? Kita keliling - keliling doang karena sebenernya pingin pipis dan pipis di Bioskop 21. Disini masih 21 loh belum XXI dan jadwalnya bukan layar tapi yang tempelan putih putih itu, haha jadi inget jaman dahulu kala. Keren, edisi vintage.


Pulang!


What to ride In Solo
1.   Bandara Adi Soemarmo – Kota Solo
FYI Bandara Adi Soemarmo itu adanya di Boyolali. Perjalanan ke Solo makan waktu sekitar 30 menit dengan Batik Solo Trans (BST) Bisnya warna biru. Kalau dari Terminal kedatangan, kita jalan terus ke ujung parkiran (300 meter), ngelewatin Dunkin Donut untuk naik BST di Halte. Tiket langsung dibeli di dalem bus, Rp20 Ribu/ orang. Untuk jam berangkatnya, sekitar 40-50 menit sekali, tergantung traffic.

2.   Jalan jalan di kota Solo
Modal utama kalo kita jalan – jalan adalah kuat kuatin kaki, jalan kaki itu yang paling utama. Gratis dan kalo kelewatan bisa balik lagi.

Mode angkutan kedua adalah BSTBST ada dua jalur, 1 dan 2,  bis ini cukup mengcover rute jalan jalan kita di Solo. Naiknya dari halte ya, ada banyak di sepanjang jalan, disana ada rutenya. Untuk jam kedatangan emang magis sih operasional maksimal sampai jam 19.00. Tiketnya langsung beli di dalem bus Rp4,500/ orang.  Kita naik BST sampai ke Kebun Binatang Jurug terus balik lagi ke Jalan Slamet Riyadi. Agak lama pas kita nunggu di Halte Pasar Gedhe

Mode angkutan ketiga adalah becak. Becak di Solo lumayan spacious untuk dinaikin berdua. Kita naik becak dari depan Taman Sri Wedari ke Keraton bayar Rp30 Ribu. Sebetulnya bayar Rp20 Ribu juga bisa, tapi kita ga tega karena lagi panas banget. Becak cukup bertebaran, kadang suka kesel sendiri kalau dia nawarin terus orang kita lagi nunggu BST.

Gojek atau uber kayaknya di-ban di Solo soalnya sepanjang jalan kita sering liat spanduk, tolak ojek aplikasi.

Mode angkutan keempat adalah taksi. Karena pas mau pulang ke Jakarta itu hujan deres banget, kita pilih naik taksi. Kita minta pesenin orang hotel. Tarif ke Bandara itu flat Rp80 Ribu. Walaupun kalau di-argo itu cuma Rp60 Ribu karena kata Bapaknya, taksi yang dateng ke Bandara ga bisa jemput orang disana. Ada taksi khusus bandara gitu katanya.




Kita sampai lagi di Jakarta sekitar maghrib. Siap sedia untuk memulai Senin. Jadi gimana? Ada yang minat weekend getaway ke Solo ?

#inklocita #inkwent

We run the blog together while going places, food tasting, and doing many many things in between

7 comments

Write comments
Gara
AUTHOR
11 Desember 2016 14.01 delete

Eh yasalam itu tengklengnya menggugah selera banget! Peer saya memang menjelajah Solo, soalnya kalau ke Solo pasti cuma menginap doang dan kunjungan ke keraton-keraton dan museum itu tidak dilakukan karena orientasi kalau ke Solo bukan Solonya, melainkan kabupaten-kabupaten sebelahnya, haha! Tapi boleh ya saya mengikuti jejak kalian kalau saya kebetulan ke Solo lagi, terutama untuk menyelesaikan kulinernya. Es Gempol Plerednya ditunggu!

Reply
avatar
Inklocita
AUTHOR
16 Desember 2016 17.31 delete

waaah jalan kemana biasanya? hahahaha tersanjung kita ada yang mau ikutin itinerary kita haha

Reply
avatar
29 Desember 2016 19.24 delete

So far BTS ga susah ya mba, ngantrinya? Wow lebih asyik dari Orchard ya jalan kaki di Solo 😁

Reply
avatar
Inklocita
AUTHOR
28 Januari 2017 13.47 delete

hello :) ga antri sih, cuma BTS nya emang ga sesering itu lewatnya. Penuh banget pas Minggu siang sih dijejel menyerupai commuter line jam pulang kantor deh. Iyaaaaa sepi juga trotoarnya, jarang yang jalan kaki. banyakan yang naik motor sama naik becak

Reply
avatar
fanny f nila
AUTHOR
9 April 2017 10.17 delete

kampung halaman suami ini :D.. awal kali ke solo setelah kita nikah, aku bener2 shocked pas disuruh makan tengkleng, karenaaaa, bagian yang dikasih itu muka nya, dan masih ada gigi si mbek ;p wkwkwkwk... aku ga jd makan mba ... trs dituker jd sumsum kambing... baru deh mau nyobain... ternyata enaaaaaakkk :D . Tapi memang mba, solo itu gila mkanannya, jeroan semua kebanyakan hahahah... aku lgs puasa kalo balik dr solo, untuk netralin apa aja yg udh masuk :D

bakmi ketoprak aku paling suka yg punya Yu Nani.. itu udh dr mamaku kecil jualannya... trs cabuk rambak, ga bisa aku lewatin kalo kesolo... brambang asam jg cbain deh ;).. terlalu bnyk makanan di solo.. aku aja yg udh sering bolak balik masih blm bisa juga ngereview semuanya :D

Reply
avatar
Inklocita
AUTHOR
9 April 2017 11.47 delete

Hahah betul Mbak, jarang banget nemu makanan yang daging beneran haha rata rata jeroan semua. Tapi enak sih di Solo betah juga makanannya cocok buat lidah sunda, ga terlalu manis.

Reply
avatar
24 Oktober 2017 09.29 delete

pengen kesana juga, banyak jajanan yang bisa kita temnuin disana.. ngiler :)

Reply
avatar